Hmhmh…

 

Byk yg nanya kenapa aku ga balik ke Pariaman liburan ini.

Sedih..

Trus pake nanya2 “emang ga kangen??”

Hellowww???ada apa dengan org2?? Ya kangenlah…

 
Skrg saatnya klarifikasi,,

Knp aku ga balik,

Salah satunya karena aku udah telat banget klo mw mesen
tiket, klo aku sampe jadi mesen tiket itu berarti melobangi kantong orangtua (sok
peduli bget, hihi)

Tdnya emang ga punya niat pulang, udah hopeless soalnya liburan
kepake bwt kaderisasi himpunan.

Lagian masih banyak agenda yg harus ditunaikan di Bandung
(sok iya bget!).

 
Nah, yg harus diketahui,, walau aku ga pulang tapi aku
dikunjungin, enak banget kan??

 
Oya, harus dilurusin juga, aku ga pernah pulang itu salah.
Pas liburan semester 1 aku pulang ko…

 Pengen berbagi cerita seru pas aku pulang ni,,

Tw ga, pas H-1 keberangkatan aku ngilangin tiket pesawat
lho,, dua tiket lagi, tiket aku ama temen aku, Resi FIK UNPAD’07.

Jadi ceritanya begini,

H-1 itu siang2nya Resi ud nyampe kosan. Soalnya kita
berangkat bareng, lagian tiket resi juga di aku. Aku baru pulang training Solidworks
dari TI.

Terjadilah percakapan seperti ini (tanpa alih bahasa):

Ocha yg keren : si, esi ndak nio nyaliak tiket wak do???

Resi yg malang: iyo. Manyo???

Trus aku nyari2 di dalem tas (yg jg berfungsi u/ nyimpen
sampah), dan NIHIL!!!

Aku panik dan mulai berpikir yg aneh2 (jgn2 tiket itu
diculik monster atau dimakan semut). Aku mulai ngacak2 seluruh kamar dan resi
mulai kebingungan. Dan akhirnya aku mengambil keputusan yang sulit u/ ngaku ke
resi kalo tiketnya ilang, sambil memasang pandangan ke segala arah berharap tak
ada benda tajam terdekat dari resi atau benda tumpul terdekat yg bisa secara
brutal dilempar resi. Resi yg baik hati dan tidak sombong serta rajin mengaji
terlihat kebingungan harus berkata apa dan susah menahan keinginan untuk
menggetok ocha yg keren pake palu. Ia bicara dengan tindakan, terjun untuk
nyari tiket itu diseluruh ruangan.

Setelah beberapa saat, masih nihil.

Hopeless…

Hilang sudah keinginan untuk pulang kampung, ketemu
keluarga, temen2,,,

Hikkkssss…

Parah, ngilangin tiket sendiri sih gpp, tapi ini pake
ngilangin tiket orang juga! (ocha, sadarlah nak!!!)

Merasa tak berdaya, hilang arah, ga tw apa yg harus
dilakuin,,

Dan resi bilang dia mw ke Pasar baru aja beli oleh2(oh, resi
plis.. tiket kita ilang!!!). Aku jadi sangat merasa bersalah bikin resi jdi ga
menentu. Dan dengan ekspresi ‘oh-resi-bunuh-saja-aku’,
aku mengiyakan dan ga lupa nitip dibeliiin oleh2 juga (Gubrakkk!!!yg bego
siapa??)

 

Sekarang tinggal aku sendirian.

Aku nelponin senior yg kira2 bisa ke lab MM TI, siapa tw tiket
itu kececer disana. Tapi aku tw itu ga mgkn banget. Lagian kakanya bilang baru
saja balik ke kosan.

Trus, aku ke kosan lama berharap tiket itu disana (ini lebih
ga mgkn, gmn bisa? Org aku blm kesana sejak dpet tiket). Tapi kebingungan emng
bikin kita aneh (aneh?? Sepertinya aku lekat dengan kata itu). Pas di jalan aku
mampir dulu buat minum jus (sempet2nya).

Pas di kosan lama, tiba2 aku terinspirasi bwt nelpon travel
tempat aku beli tiket. Merk travelnya “ukhuwwah” trus yg jagain seorang akh
namanya.. umm.. sebut saja ‘jaka’ (sengaja disamarkan demi kemaslahatan, hehe)

Tet nit not not tet tit tat tit tut tut (ceritanya mencet
nomor travel)

Dan terjadilah percakapan yg lebih kurang seperti ini:

Ocha: aslm

Jaka: wlkmslm ww. Travel ukhuwah ada yg bisa dibantu?

Ocha: Umm.. engg.. Mas,, ini dwi, yg waktu itu beli tiket
pesawat jakarta-padang, masi inget???

Jaka: oiya. Ada apa mba dwi???

Ocha: (berusaha dengan nada datar seperti nanya kabar) tiket
saya ilang mas..

Jaka: (sepertinya shock) KOK-BISA-ILANG???DUA-DUANYA???ITU TAKE
OFF NYA BESOK PAGI KAN???

Ocha: (dalem ati: nyantai mas, bukan kiamat) iya, besok
pagi. Ga tw, sy taro tas trus ilang (masih dengan nada datar)

Jaka : ^456$%%#@#&*

Ocha: %*^#%*%#*^$

Akhirnya setelah ditanya macem2, ke dua tiket itu bisa di
print ulang dan sampai di tangan sore hari. Dianterin langsung sama jaka yg
baik hati dengan biaya nol rupiah!

Dan pas nganterin, jaka pake nanya2 lagi kenapa bisa ilang,
ditarok dimana, blablabla (hmph,, plis de!)

Resi juga pulang dari pasar baru dengan selamat, tanpa harus
ngelabrak siapapun di jalan, hehe..

Akhirnya kita bisa PULANGGGGGGGGG!!!

 

 

Advertisements
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

5 Responses to

  1. gak terima!!!
    aku gak terima ada yg lebih aneh dari ku!!!
    hiks.. T T
    knapa harus ada org yg lebih aneh??
    akhwat lg.. T T

  2. hahah…,,,

    msh cha ingek j pgalamna wk tu???

    dsar…
    jn ulg kesalahan yang sma okeh,,,

    hehehe……

    btw kok sampe buek tulisan ttg itu gai???kgn y sm s???
    hahaha…..

  3. Layung says:

    Oh, cerita ini yang aku ga boleh baca pada saat penulisannya… Huaah.. ada-ada saja. Makanya, tobatlah. Tasnya jgn diisi sampah terus.. Sekali-kali aja..hehe. Tapi sekali-kali dibuang juga..

  4. wiwie says:

    oooo..dak pulang cha doh??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s